ALISON FLOOD.THE GUARDIAN.21.5.2020

BILL CLINTON, bekas Presiden Amerika Syarikat kini sedang merangka novel thriller jenayahnya setelah menulis kisah penculikan dalam novelnya The President’s Daughter.

Clinton akan bekerjasama buat kali kedua dengan novelis thriller James Patterson. Menurut syarikat penerbitan Century, novel yang bakal ditulis ini begitu terperinci dengan perkara-perkara ‘yang hanya diketahui oleh seorang presiden.’

Bill Clinton dan James Patterson bergabung sekali lagi – pixcredit: NewYorkTimes

Pada tahun 2018, Clinton dan Petterson menulis The President is Missing. Namun, novel kedua ini adalah sebuah novel stand alone (tiada episod). The President is Missing telah terjual lebih 3 juta naskhah di peringkat global. 

Ia menceritakan bagaimana seorang presiden menghilamgkan dirinya setelah emgetahui ada pengkhianat di dalam kabinetnya. Saluran televisyen Showtime sedang mengadaptasi novel itu.

“Saya tak terfikir akan menulis bersama seorang pakar pencerita seperti James, apatah lagi menulis novel kedua bersamanya. Saya bersyukur dengan kejayaan novel pertama dan para pembaca akan seronok menatap novel kedua saya ini,” kata Clinton.

Novel itu akan dipasarkan pada Jun 2021 oleh penerbitan Century dari UK. Novel ini menjanjikan adunan ‘cerita di sebalik tabir presiden yang penuh suspens.’

Buku pertama, The President is Missing – pixcredit: Book Depository

Menurut Patterson pula, berkolaborasi dengan Clinton ketika menulis The Presiden is Missing adalah mercutanda dalam kerjaya penulisannya dan dia begitu teruja dapat menulis lagi bersama Clinton.’

Gabungan Bill Clinton sebagai bekas Presiden Amerika dan James Petterson sebagai seorang pencerita bakal mempersembahkan sebuah novel yang mantap.

Artikel Asal:
https://www.theguardian.com/books/2020/may/21/bill-clinton-and-james-patterson-reunite-for-second-thriller-the-presidents-daughter

*Gambar utama: Pelakon watak Donald Trump berposing untuk mempromosi novel The President is Missing