RASIA HASHMI.21.4.2020.SIASAT.COM

ARTIS Saudi Nabila Abujadayel melakar lukisan yang menggambarkan kekosongan dan tafakkur di Masjidilharam ketika lockdown. Lukisannya menjadi tular dan mendapat pujian di seluruh dunia.

Nabila Abujadayel (Pixcredit AlKhaleej Today)

Lukisan mengimbas keputusan pihak berkuasa Arab Saudi untuk menutup Masjidilharam bagi mengekang penularan coronavirus. Lukisan yang beliau namakan ‘Isjod wa Iqtareb’ atau ‘Bersimpuh dan Bertaqarrub’ memaparkan seorang tukang cuci sedang duduk bersimpuh di hadapan Kaabah – satu-satunya insan berada di ruang kaabah yang selalunya sesak dengan para jemaah.

Nabila adalah Duta Muhibbah Pusat Bantuan Kemanusiaan King Salman. Menurutnya, idea itu adalah ilham dari realiti.

Gambar yang menjadi inspirasi Nabila untuk menjadikan ia lukisan (Pixcredit siasat.com)

Arab News memetik beliau sebagai berkata, “Inspirasi saya untuk lukisan ini adalah berdasarkan daripada sesuatu yang belum pernah terjadi. Tiba-tiba saya tersedar yang saya tidak dapat menjejaki Masjidilharam.” Katanya lagi, “Saya tersedar kalau kita dapat mengunjungi masjid, ia adalah satu penghormatan, keistimewaan dan petanda dirahmati-Nya.”

Lukisan Bersimpuh dan Bertafakkur Nabila Abujadayel yang viral. (Pixcredit siasat.com)

Mereka yang mempunyai taraf yang tinggi untuk mengunjungi Masjidilharam adalah mereka yang menyerahkan hidup mereka untuk menjaganya. Katanya, “Mereka yang tidak berwajah, tidak bernama yang kita tidak peduli inilah yang terpilih untuk mendapat peluang yang terbaik di dunia.”