SELAIN daripada teknik menyulam dalam berkarya, ada satu lagi teknik yang saya namakan sebagai menyemai. Menyemai ini adalah planting dalam bahasa Inggeris. Kalau nak tahu, teknik planting memang ada. Barangkali ramai dah menggunakannya tanpa mengetahui ia adalah suatu teknik dalam berkarya.

Saya memahami teknik ini beberapa tahun lalu melalui buku Stein On Writing karya Sol Stein. Stein adalah salah seorang editor yang tersohor. Banyak teknik penulisan yang dikemukakannya di dalam buku ini.

Menyemai adalah teknik menarik yang boleh menimbulkan tanda tanya pembaca. Bagaimana nak buat semaian? Satu contoh teknik planting yang dilakukan dengan cermat dan klasik ialah seperti yang terdapat di dalam filem Poltergeist (1982) arahan Steven Spielberg.

POLTERGEIST adalah sebuah filem seram yang mengisahkan sebuah keluarga yang berdepan dengan hal-hal yang menakutkan apabila berpindah di sebuah rumah. Pada mulanya, keluarga lima beranak itu kelihatan gembira. Namun, petanda-petanda seram mula berlaku.

Semaian awal yang mula ditunjukkan pengkarya ialah keadaan sebuah lukisan di dinding yang tiba-tiba menyenget sendiri tatkala keluarga itu meninggalkan ruang tamu. Scene itu menimbulkan persoalan di minda penonton.

Klu bahawa sesuatu yang ghaib berada di rumah itu mula disemai pengkaryanya. Semaian seterusnya iaitu gelas minuman pecah, sudu dan garfu membengkok dan kerusi yang bergerak sendiri sudah cukup untuk membina rasa suspens penonton. Dengan semaian-semaian itu, penonton sudah bersedia untuk melihat apa lagi yang menakutkan yang bakal terjadi.

JADI, planting atau menyemai itu adalah juga mind setting, klu atau fore shadowing iaitu memberi petanda awal kepada pembaca apa yang ingin disampaikan oleh penulis kepada pembaca.

Menyemai akan menguja pembaca untuk meneka apakah klu-klu yang disisipkan oleh penulis itu benar seperti apa yang mereka sangkakan. Jika mereka dapat mengagaknya dengan tepat, pembaca akan lebih seronok menatap karya penulis kerana berasa mereka ‘dah tahu tipu-helah penulis.’

Maknanya, penulis berjaya berkomunikasi dengan pembacanya secara psikik (hubungan minda). Ini adalah salah satu sisi keseronokan membaca novel.

APAKAH anda pernah gunakan teknik menyemai ini di dalam karya anda? Kalau ada, jom kita share di sini.