Berita asal: ChannelNewsAsia . 15.7.2021

Pestabuku Hongkong yang baru berlangsung mulai 14 Julai lalu telah menghadkan buku-buku yang sensitif dari segi politik. Pestabuku yang ditangguh dua kali kerana pandemik Covid-19 biasanya dikunjungi oleh ratus ribuan para pengunjung.

Nampaknya undang-undang keselamatan negara yang dikuatkuasakan oleh pemerintah di Beijing telah mengekang kebebasan para pempamer memperagakan buku-buku pro-demokrasi. Saban tahun pestabuku di HongKong telah menarik para pengunjung kerana buku-buku baharu politik akan memenuhi reruai.

“Setiap penerbit akan meneliti buku-buku yang akan dipamer di pestabuku ini agar tidak menimbulkan masalah,” ujar Jimmy Pang, Presiden Subculture Publishing House. “Kami tak mahu menimbulkan masalah. Jadi kami baca setiap buku sebelum membawanya ke pestabuku ini.”

Penulis politik Johnny Lau berkata, buku-bukunya tidak dibenarkan di pestabuku kali ini, bukannya kerana campurtangan kerajaan, bahkan kerana tekanan dari dasar-dasar kerajaan. 

Bagaimana pun Benjamin Chau, Penolong Pengarah Eksekutif, ong Kong Trade Devekopment Council pula berkata, buku-buku pro-demokrasi masih boleh dipamer asalkan tidak melanggar undang-undang.

Betapa pun, beberapa orang pengunjung seperti Alex Chan, merungut kerana kurangnya buku-buku politik pada pestabuku kali ini. “Bukankah kita sepatutnya boleh beli apa-apa buku di pestabuku? Apakah Hong Kong masih menjadi tempat buku-buku kebebasan bersuara dan kebebasan menerbit?”