ALISON FLOOD.THE GUARDIAN.1.10.2020

Edward Brooke-Hitching adalah seorang penulis dari London, Britain yang membesar di kedai buku-buku ‘rare’ ayahnya. Sebagai penulis buku The Phantom Atlas, The Golden Atlas dan The Sky Atlas, Edward amat menggemari buku-buku yang tersimpan dalam lipatan sejarah. Di antara buku-buku yang menjadi perhatiannya ialah Al-Quran yang ditulis dengan darah bekas Presiden Iraq, Saddam Hussein. 

Edward Brooke-Hitching

Ia mula ditulis pada hari lahir ke-60 Presiden itu pada tahun 1997. Saddam meminta penulis khat Abbas Shakir Joudi al-Baghdadi. 

Dalam tempoh dua tahum, di antara 24 hingga 27 liter darah Saddam diambil dan dicampur dengan bahan-bahan kimia untuk dijadikan dakwat bagi menulis 336,000 perkataan dan lebih 6,000 ayat.

Hasilnya amat cantik dan Al-Quran Berdarah ini dipamerkan di masjid Umm al-Maarik di Baghdad. Setelah kejatuhan Baghdad, al-Quran ini disimpan sambil menunggu apa yang patut dilakukan kepada naskhah itu.

Saddam Hussein menatap Al-Quran yang ditulis menggunakan darahnya. Pixcredit: Indocropcircles.

Al-Quran menggunakan darah adalah haram kerana darah adalah najis. Bagaimana pun, pihak berwajib tidak tahu bagaimana untuk melupuskannya meskipun ia menggunakan darah.

Pada tahun 2010, pihak pemerintah Iraq memutuskan agar Al-Quran itu disimpan untuk memperingati ia sebagai ‘dokumen kekejaman Saddam.’ Namun di manakah al-Quran itu kini tidak diketahui. Namun, ia dipercayai disimpan dalam sebuah bilik khas dan mempunyai tiga anak kunci untuk membukanya. Dan, setiap kunci dipegang oleh pegawai yang berbeza!

*Gambar Utama: Dua pengunjung memerhati Al-Quran Saddam Hussein yang ditulis dengan darah. Pixcredit: Scott Paterson

*Pautan asal:

https://www.theguardian.com/books/2020/oct/01/browsing-the-madmans-library-edward-brooke-hitching